Larang Masuk Ketua BRG, Keaamanan RAPP Mengaku Anggota Kopasus

By Obor Riau 08 Sep 2016, 12:32:02 WIBProkontra

Larang Masuk Ketua BRG, Keaamanan RAPP Mengaku Anggota Kopasus

PEKANBARU (OR) - Inspeksi mendadak (Sidak) Kepala Badan Restorasi Gambut (BRG), Nazir Foead di Kecamatan Merbau, Kabupaten Kepulauan Meranti, dihadang beberapa petugas keamanan PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP).

Bahkan untuk menghalangi Nazir masuk ke areal pembangunan hutan tanaman industri yang diduga bermasalah itu, petugas keamanan mengaku seorang anggota Kopasus.

"Saya anggota Kopasus," kata seorang petugas keamanan perusahaan menjawab pertanyaan Nazir.

Setelah ditanyai secara serius, pihak keamanan perusahaan tadi meralat pernyataannya.

"(Saya) alumni bela negara group 3 Kopasus," timpal pria yang memakai baju keamanan perusahaan itu.

Tak ingin terlibat perdebatan lebih panjang dan terjadi kontak fisik, Nazir tak ingin lebih jauh masuk ke areal yang sudah dibangun kanalnya itu.

"Saya rasa sudah cukup, gak perlu lagi masuk ke dalam," tegas Nazir.

Sebelum itu, beberapa petugas keamanan perusahaan menanyakan maksud dan tujuan Nazir ke lahan yang baru dibuka. Keamanan menanyakan apakah BRG sudah berkomunikasi dengan perusahaan.

"Bapak (Nazir) ada izin masuk. Dari perusahaan belum ada konfirmasi, harus ada izin," kata pihak keamanan yang tak diketahui namanya itu.

Mendapat perlakuan seperti ini, Nazir menegaskan bahwa Sidak tidak perlu ada izin dari perusahaan.

"Ini Sidak, tidak perlu izin," kata Nazir.

Setelah melihat dari kejauhan areal yang baru dibangun, Nazir menyatakan PT RAPP tidak koperatif dengan pemerintah Indonesia.

"Itu kesimpulan hasil kunjungan ini," tegas Nazir.

Sebelumnya, sebut Nazir, pihaknya sudah mengundang perusahaan ke kantor BRG dan memberika data versi perusahaan terkait pembangunan areal yang diduga berkonflik dengan masyarakat itu.

"Tentunya, kita tidak mau hanya sebelah saja. Harus ada pengecekan ke lapangan," kata Nazir.

Dalam Sidaknya itu, Nazir mengaku menemukan indikasi kuat telah terjadi tindaka ilegal dan melanggar hukum di lapangan. Dia berjanji melaporkan hal ini ke penegak hukum.

"Kami akan segera berkoordinasi dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Kami juga akan memanggil pihak perusahaan. Sektor swasta perlu menunjukkan itikad baik. Apalagi jika sudah mempunyai kebijakan pengelolaan hutan berkelanjutan," katanya.

Menurut Nazir, Sidak di areal salah satu anak perusahaan PT RAPP/APRIL itu sebagai respon terhadap pengaduan warga di Desa Bagan Melibur, Kecamatan Mebaru, terkait pembangunan sejumlah kanal dan pembukaan gambut oleh perusahaan tersebut.

BRG menilai ada indikasi keberadaan gambut dalam (di atas 5 m) pada areal konsesi yang baru di bangun itu. Hal ini dinilai bertentangan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2014 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut.

"Peraturan tersebut dengan tegas melarang pembuatan kanal yang mengakibatkan gambut menjadi kering. Areal bergambut dengan kedalaman tiga meter atau lebih wajib dilindungi," jelasnya.

"Pembukaan lahan gambut yang berfungsi lindung juga dilarang. Penanggung jawab usaha dimana kegiatan perusakan gambut itu terjadi wajib melakukan penanggulangan kerusakan gambut," tambahnya.

Sementara itu, Manejer Corporate Communication PT RAPP Djarot Handoko menyesalkan kurangnya koordinasi pihak keamanan sehingga kunjungan rombongan BRG tidak sesuai rencana.

"Atas kejadian ini, Kami sudah menindak tegas dan meminta pihak keamanan kami untuk segera mereview ulang seluruh prosedur keamanan perusahaan di lapangan," kata Djarot, Rabu (7/9/2016).

Dia menyebutkan, Direksi PT RAPP telah menerima masukan dari BRG perihal hasil dari kunjungan tersebut.  RAPP sedang melakukan koordinasi dan akan mendiskusikan hasil verifikasi dengan pihak BRG dalam hal pengelolaan lahan gambut, dalam pekan ini.
 
"Adapun ijin Operasional kami berdasarkan Peraturan dan Perundangan yang berlaku. Dan dalam menjalankan aktifitasnya, perusahaan senantiasa berkoordinasi dengan pemangku kepentingan dan selalu merujuk kepada Rencana Kerja Tahunan," kata Djarot.
Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Jejak Pendapat

Siapakah Kandidat Gubernur Riau Pilihan Anda?
  Siapakah Kandidat Gubernur dan Wakil Gubernur Riau Favorit Anda?
  Arsyaddjuliandi Rachman - Suyatno
  Firdaus - Rusli Efendi
  Lukman Edy - Hardianto
  Syamsuar - Edi Nasution